Menurut Bibel, Yesus Selamat ataukah Celaka? (Jawaban untuk Pendeta Richmon-4)

Pendeta Antonius Richmon Bawengan mencaci maki shalawat nabi dalam Islam sebagai ajaran yang keliru. Menurutnya shalawat yang benar bukan shalawat umat untuk nabi, tapi shalawat dari nabi kepada umatnya. Karena shalawat dari umat untuk Nabi Muhammad diwajibkan karena Nabi Muhammad belum selamat dari neraka sehingga butuh banyak doa dari umatnya.

Setelah puas menghina ajaran shalawat Nabi, Richmon memuji Kristen yang tidak mengajarkan shalawat nabi. Yang ada adalah shalawat dan syafaat Yesus kepada para pengikutnya.

Dengan kesimpulan demikian, semakin jelas bahwa Richmon adalah pendeta model ‘tong kosong nyaring bunyi.’ Suaranya lantang tapi terlalu jauh dari kebenaran.

Semua uraian dan kesimpulannya melenceng. Tidak benar kesimpulan bahwa Islam hanya mengajarkan doa umat kepada nabinya. Faktanya, selain umat Islam bershalawat untuk baginda Rasulullah, semasa hidupnya Rasulullah juga banyak berdoa untuk umatnya. Misalnya, doa panjang beliau dalam sebuah hadits untuk memohon tiga kebaikan bagi umatnya, antara lain: 1) Berdoa memohon kepada Allah supaya Dia tidak membinasakan umatnya dengan musim paceklik yang berkepanjangan. 2) Berdoa memohon kepada Allah supaya umatnya jangan dibinasakan dengan bencana tenggelam –seperti banjir bandang yang melanda umat Nabi Nuh. 3) Berdoa memohon kepada Allah supaya umatnya tidak dibinasakan karena perselisihan sesama Muslim. Doa tersebut dikabulkan, kecuali doa yang ketiga.

….Rasulullah juga akan memberi syafaat kepada umatnya. Rasulullah memprioritaskan doa mustajabnya yang pamungkas untuk syafaat di Hari Akhir….

Selain berdoa semasa hidupnya, kelak di Akhirat, Rasulullah juga akan memberi syafaat kepada umatnya, sebagaimana dinyatakan dalam sebuah hadits:

“Aku adalah pemimpin semua anak Adam dan kau adalah orang pertama yang kuburannya terbuka. Dan aku adalah orang pertama yang memberi dan diberi syafa’at (HR Muslim).

Rasulullah memprioritaskan doa mustajabnya yang pamungkas untuk syafaat di Hari Akhir. “Semua Nabi mempunyai doa yang mustajab dan semua nabi mempercepat doanya. Sedangkan aku menyimpan doa mustajabku sebagai syafaat untuk umatku di hari Akhirat” (HR Bukhari & Muslim).

Mengenai keselamatan Rasulullah di hari Akhir tak perlu disangsikan lagi, karena berdasarkan hadits shahih riwayat Muslim, beliau adalah orang pertama yang masuk ke dalam surga bersama umatnya.

Setelah meluruskan hujatan tentang shalawat, mari  kita ikuti ajakan Richmon untuk membandingkannya dengan ajaran Kristen.

Menurut Bibel, semasa hidupnya Yesus memang pernah berdoa untuk para muridnya (Yohanes 17:20). Meski Yesus sangat mengasihi para muridnya, namun tak satupun muridnya yang setia. Bahkan salah satunya, Yudas Iskariot malah mengkhianati Yesus demi imbalan 30 keping uang perak (Matius 27:5-8). Anehnya, ketika Yesus butuh pertolongan dari penyiksaan dan hukuman penyaliban, tak satupun muridnya yang berjihad membela gurunya. Semua muridnya lari tunggang-langgang, tak satupun yang tampil membela keselamatan Yesus (Markus 14:46-50). Yang lebih tragis dan menyakitkan, Petrus, murid kesayangan Yesus, justru menyangkal Yesus sebagai gurunya  (Markus 14:68-71).

….Menurut Bibel, semasa hidupnya Yesus disangkal dan dikhianati muridnya. Kematian Yesus menderita di tiang salib. Ketika sudah mati, ajaran Yesus dipalsukan oleh para pengikutnya. Tak ada pengikutnya yang bershalawat kepada Yesus. Silakan Pendeta Richmon Bawengan renungkan, Yesus dalam Bibel itu nabi yang selamat ataukah celaka?….

Dalam keadaan terjepit dan dikhianati para muridnya, Yesus diolok-olok, diludahi dan disesah (Markus 10:34). Lalu pada jam 9 Yesus disalibkan (Markus 15:25). Dan akhirnya pada jam 3 Yesus mati tragis dengan kalimat terakhir yang penuh penyesalan, “Eli, Eli, lama sabakhtani” Artinya: Allah-Ku, Allah-ku, mengapa Engkau meninggalkan aku? (Matius 27:46, Markus 15:34).

Setelah Yesus mati tragis di tiang salib, ajarannya saja banyak dikotori. Misalnya: tauhidnya saja diselewengkan dengan ketuhanan Trinitas yang didukung dengan pemalsuan ayat Bibel. Kemudian hari lahir dewa Matahari dalam agama pagan (kafir) tanggal 25 Desember dicaplok menjadi hari lahir Yesus. Jangankan bershalawat kepada Yesus, nama baiknya saja disamakan dengan dewa kafir.

Menurut Bibel, semasa hidupnya Yesus disangkal dan dikhianati muridnya. Kematian Yesus menderita di tiang salib. Ketika sudah mati, ajaran Yesus dipalsukan oleh para pengikutnya. Tak ada pengikutnya yang bershalawat kepada Yesus.

Jika masih bisa berpikir sehat, silakan Pendeta Richmon Bawengan renungkan, Yesus dalam Bibel itu nabi yang selamat ataukah celaka? bersambung [a. ahmad hizbullah mag/suara-islam]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

  • Blog Stats

    • 1,637 hits
%d blogger menyukai ini: